Reinvestasi dan Perluasan Judi Slot Kasino

Cara Merawat dan Memberi Makan Angsa Emas

Kasino menghadapi tantangan unik untuk mempertahankan profitabilitas dan tetap kompetitif di bawah paradigma baru kondisi ekonomi yang jatuh. Faktor-faktor ini menjadi lebih sulit di sektor game komersial karena kenaikan tarif pajak dan di sektor game India karena kontribusi dana umum suku yang dipaksakan sendiri dan/atau distribusi per kapita. Ada juga tren yang berkembang terhadap biaya yang dikenakan oleh negara.

Sulit untuk menentukan berapa banyak yang harus “diberikan kepada Caesar” sambil menjaga dana yang tersedia untuk menumbuhkan penetrasi pasar, mempertahankan pangsa pasar, dan meningkatkan profitabilitas. Ini harus dilakukan dengan baik.

Artikel ini membahas cara merencanakan dan memprioritaskan strategi reinvestasi kasino.

Angsa yang Dimasak

Tampaknya jelas untuk tidak memasak angsa yang bertelur emas judi slot. Namun, mengejutkan betapa sedikit perhatian yang diberikan pada perawatan dan pemberian makan yang tepat. Pengembang / dewan suku, pemodal, dan investor semuanya bersemangat untuk menuai keuntungan dari kasino. Ada juga kecenderungan untuk tidak mengalokasikan keuntungan yang cukup untuk pemeliharaan & peningkatan aset. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang berapa banyak keuntungan yang harus diinvestasikan kembali dan untuk tujuan apa.

Tidak ada aturan yang ditetapkan karena setiap proyek adalah unik. Sebagian besar operator kasino komersial besar tidak membagikan laba bersih kepada pemegang saham sebagai dividen. Sebaliknya, mereka menginvestasikan kembali dana tersebut untuk memperbaiki tempat yang sudah ada dan mencari yang baru. Program-program ini juga dapat didanai oleh instrumen utang tambahan atau penawaran saham ekuitas. Opsi pembiayaan ini akan lebih menonjol karena tarif pajak yang lebih rendah untuk dividen perusahaan. Namun, bisnis inti harus menjaga kehati-hatian dan terus melakukan reinvestasi.
Alokasi Keuntungan

Rasio laba bersih, yang merupakan laba sebelum pajak & pengurangan penghasilan, untuk perusahaan publik adalah 25%. Angka rata-rata ini termasuk pajak pendapatan kotor, pembayaran bunga, dan pendapatan kelompok. Rata-rata, hampir dua pertiga dari sisa keuntungan digunakan untuk penggantian aset dan reinvestasi.

Yurisdiksi pajak rendah yang memungkinkan kasino untuk berinvestasi kembali di properti lebih cenderung memilikinya. Ini akan meningkatkan pendapatan dan pada akhirnya membantu basis pajak. New Jersey adalah contohnya, karena memerlukan alokasi reinvestasi tertentu sebagai stimulan pendapatan. Illinois dan Indiana, yang memiliki tingkat efektif yang lebih tinggi, berisiko mengalami pengurangan reinvestasi, yang pada akhirnya dapat mengurangi kemampuan kasino untuk meningkatkan penetrasi pasar. Ini terutama benar karena persaingan di negara-negara tetangga meningkat. Kombinasi operasi yang efisien dan penawaran ekuitas dapat menghasilkan keuntungan yang tersedia lebih tinggi untuk reinvestasi.

Cara perusahaan kasino mengalokasikan keuntungan kasinonya sangat penting untuk kelangsungan jangka panjangnya. Ini harus menjadi bagian penting dari strategi pengembangan awal. Meskipun program amortisasi pinjaman/pembayaran utang jangka pendek mungkin tampak menarik untuk keluar dari kewajiban dengan cepat, program tersebut dapat sangat membatasi kemampuan untuk menginvestasikan kembali/memperluas pada waktu yang tepat. Ini berlaku untuk setiap distribusi keuntungan kepada investor, atau, dalam kasus proyek game India, untuk dana umum suku untuk pembayaran infrastruktur/per kapita.

No comments yet

leave a comment

*

*

*